Jilbab Pertamaku

akhwat
Berawal dari tag dari Leli, adek kelas SMA sekaligus adek tingkat waktu kuliah juga. Dia nge tag aku buat cerita pengalaman tentang berhijab. Keputusan untuk berhijab alias make kerudung insyaAlloh mulai istiqomah sejak kelas 2 SMA(telat banget ya??). Padahal waktu SMP kelas 3 aku sudah ada niatan pake kerudung. Waktu itu ada temen SMP ku yang sekarang kuliah di UI,pernah ngomong kaya gini ”Kalo kmu ngerasa panas pake kerudung di sini, coba kmu bayangkan ntar waktu kmu di padang mahsyar. Di padang mahsyar matahri tepat di atas kepala kita, dan klo kmu sekarang gak pake kerudung, ntar kmu ga ada pelindung waktu di padang mahsyar ntar”. Waaaaa, aku ngebayangin aja uda ngeri banget…
Mulai saat itu, kalo pergi-pergi aku uda mulai make juga waktu kelas 3 SMP. Istilah-nya latian pake kerudung(padahal harusnya gak ada istilah latian ya klo uda ada perintah dari Alloh)

Nah, waktu aku masuk SMA 3 Malang, aku masi blum juga berkerudung( Ya Alloh,bisikan syetan ternyata kuat banget). Tapi jujur aja aku ga suka dan risih ngliat anak SMA yang cewek pake rok pendek(selutut atau malah di atas lutut). Rokku waktu SMA 10 cm di bawah lutut. Dan pada saat itu aku pengen banget peraturan SMA 3 diubah, buat cewek yang belum berkerudung supaya make rok panjang. Pastinya lebih aman dong, kalo anak SMA yang cewek pake rok panjang. Hal itu sudah sempat aku sampaikan ke guru bagian kesiswaan. Tapi jawaban dari pak guru tidak memuaskan dan tidak mendukung. Saya minta dukungan ke temen-temen, waktu itu juga tidak begitu banyak yang sepakat. Saya lupa apa yang mengakibatkan saya gak memperjuangkan itu.

Beberapa bulan setelah itu, saya sudah memutuskan untuk berkerudung. Sebenarnya, perintah Alloh untuk berhijab itu(QS An Nuur 31 dan Al-Ahzab 59) sudah sampai ke saya pada saat awal SMA. Di kajian yang ada di SMA, ataupun pada saat mentoring juga disampaikan. Pada saat pelajaran agama,juga diwajibkan pake kerudung. Pas pelajaran agama itu juga, lama kelamaan ngerasa nyaman.

Yang paling buat aku sadar yaitu waktu aku ikut mabit(malam bina iman dan taqwa). Pada waktu sesi muhasabah, mbak-mbak SKI mengingtkan tentang kematian. Sebelumnya mbak-mbaknya nyanyiin nasyid The Fikr”Kebangkitan”. Setelah momen mabit itu, ada kakak kelas yang meninggal karena kecelakaan. Waduh, aku benar-benar takut pada waktu itu, apa aku masih sempat berkerudung ketika aku sudah dipanggil Alloh? Mengingat pada waktu itu, mbak yang meninggal belum berkerudung. Padahal teman-teman dekatnya pada pake kerudung.

Selain itu, juga ada dari faktor teman. Ceritanya waktu di kelas, aku lagi cerita ke temenku, “Aku mau potong rambut, enaknya model apa ya?” Temanku yang saat itu sudah berkerudung bilang kaya gini “Kaya aku aja” Dia mengatakan hal itu sambil tersenyum. Aku sempat bingung, “Heh? maksudmu” Dia menjawab “Y a kaya aku gini”Dia tersenyum untuk kedua kalinya. Wah, ternyata aku baru nyadar kalo secara implisit dia mengajakku untuk berkerudung.

Niat untuk memakai kerudung saya sampaikan ke orang tua di awal kelas 2 SMA. Orang tua ku tentu saja senang. Dan saya dijanjikan untuk membeli kain untuk menjahit baju seragam. Tapi(lagi-lagi karena faktor bisikan syetan), niat untuk benar-benar memutuskan menutup aurot baru terlaksana di akhir kelas 2 SMA.
Alhamdulillah saya sampai sekarang masih berusaha menutup aurot dan semoga semua wanita muslimah yang sudah memakai kerudung tetap istiqomah.

Terkadang ada banyak bisikan syetan yang menggagalkan niat kita untuk berubah menjadi lebih baik. Misalnya saja, “Kerudung tampak luar atau kerudung hatinya? ” Sebenarnya untuk memakai kerudung hati (memperbaiki akhlak atau tingkah laku) bukanlah hal yang menghalangi kita untuk memakai kerudung(menutup aurot). Karena dosanya beda. Kalau kita belum menutup aurot kita berdosa dan kalo memang tingkah laku kita masi belum bagus, dengan berkerudung akan menjadi tameng kita untuk bertingkah laku yang baik. Yang jelas, jangan dijadikan alasan deh, memperbaiki tingkah laku dulu baru berkerudung. Itu semua hanya bisikan syetan. Awas banyak syetan! Hehehehe…

Selanjutnya, aku juga pengen taw cerita dari saudariku yang lain. Special tag buat
1. Towenk aka Ratri
2. Amalia
3. Buk Jutka aka Ratna
4. Mbak Dee
5.
Ade
6. Mbak Wanti
Ada yang mau mengajukan diri buat di tag?

Advertisements

20 comments on “Jilbab Pertamaku

  1. haduh,, saya ikutan ditag yah,, hihihihi

    “Kerudung tampak luar atau kerudung hatinya? ”
    kerudung tampak luar kan wajib, hehe

    tp dikeluarga saya baru saya ajah yg pake, ibu dan ade saya gak 😦 sulit juga ya buat mengingatkan di lingkungan sendiri 😐

    Sip, nanti saya critakan di blog saya 😉

    keep istiqomah, ukh 🙂

  2. hohoho… jadi ini ta hadiahnya… PR lagi.. :p
    sebenernya aq juga dah lama pingin nulis pengalam kayak ini… gara2nya aq baca buku diary sma yang isinya tulisan temen2 sma pas kelas 1..pas liburan kemaren.. tapi kok ga sempet2 gitu…. ya ntar deh.. insya Allah klo ada waktu tak sempetin nulis.. hehehe.. 😀

    aryu : iya rat, biz sidang ya jgn lupa ditulis…:D

  3. huh….
    satu per satu sahabat-sahabat aku sudah mulai berjilbab,
    aku ikut andil waktu mereka berniat..dan jujur aku juga ingin menutup kepala…tapi kembali ke bisikan Syaitooon, kuat bgt.

    Mungkin ada waktu yang tepat untuk aku berhijab.

    aryu : buruan aja , nti keburu gak sempet..

  4. Biasanya nih, jika ditanya alasan seorang wanita berhijab, seringkali dia menolak untuk menjawab. Dan seringkali dikatakan alasannya sangat pribadi. Tapi yang ini malah di posting. Tapi menurutku itu ide yang sangat baik. Dan aku setuju dengan apa yang kamu utarakan. Oh … ya …. menurutku pengalaman hidupku (seringkali dari gosip dan cerita yang disampaikan ibuku padaku) bahwa kebanyakan pria (seburuk apapun perilakunya) akan lebih memilih wanita yang memiliki perilaku baik untuk menjadi istrinya. Dan salah satu parameter yang dijadikan patokan adalah bagaimana wanita itu menjaga harkat dan martabat dirinya. Salah satunya dari cara berpakaian dan perilakunya. Dan banyak pria memilih wanita cantik yang sexy, perpenampilan menantang, sensual, dkk hanya untuk dijadikan pacar. Dalam banyak kasus ada perbedaan konsep dalam diri seorang pria ketika dia berjuang mencari istri dan mencari pacar. Jadi sebenarnya, bergantung pada wanitanya, apakah anda ingin dicintai untuk dijadikan seorang istri atau anda hanya ingin dicintai untuk dijadikan seorang pacar.

    aryu : bukan masalah pacar ato suami, itu mah alasan duniawi.. 😀 piye to Ndam?

  5. waduh.. jd kaget,, nama qu ko’ ikut di tempel disitu.. \(^0^)/

    haiihaa.. haiiha,, siapakah diriqu menerima tantangan aryu…,, membongkar cerita lama.. ^^

    hihihi,, sebenernya mo posting cerita yang lain..
    But,, InsyaAllah semoga cepet kelar n bisa sharing ke temen2 semua.. ^^

  6. klo pengen ngingetin mbak sendiri gimana caranya ya mbak ?
    saya sampe dimarah2in, sok ceramah, padahal uda berusaha nyampeinnya dengan sesopan-sopannya dan nyari momen yang pas gitu..
    beliau uda berjilbab sih, tapi masih jilbab ‘koboi’ gitu deh, terus pakaian beliau juga belum cukup tertutup..

    ada saran mbak ?

    aryu : pake buku? ato lewat yg lebih tua, kaya ortu.. 😀

  7. wew, saya juga punya cerita tentang jilbab, ga cuma jilbab pertama. tapi jilbab dari pertama sampe sekarang :D.

    keep istiqomah, sist! 😀

    aryu : boleh2x.. ayo sharing pengalamannya..

  8. kalo perempuan pake jilbab, akan terlihat cantik di depan pria baik-baik..
    jadi kalo mau dapet pria baik2, ya pake jilbab aja..
    gitu aja kok repot.. 😀 😀

    aryu : kok gtu gib? klo gtu kmu termasuk pria baik2 ato bukan? hehehe

  9. (Mulai banyak yang pake jilbab. Pa saya banting stir jadi penjual jilbab aja, ya?…)
    @to:geby: kok kesannya pake jilbab hanya buat mencari jodoh doang, sih. Padahal membuka aurat itu kan larangan dari Allah. Kata ustadz saya, larangan itu (bisa gak bisa) harus dijauhi. Beda dgn kewajiban yang pengerjaannya sesuai dengan kemampuan.
    Itu kalau saya gak salah denger, lho… biasanya kalo ustadz ceramah saya rada ngantuk…

  10. Pingback: Pe-eR Yang Tak Kunjung Selesai (Part 1) « raya’s write

  11. hehe..akhirnya posting juga, pdhl dah luama nge-tagnya…
    aq dulu dapetnya dr restya mb, eh tw g sekarang aq di tag lagi dng judul : seperti apa pernikahanmu nanti?
    q blm mw nulis :p
    itu di note FBnya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s